Adakah Mengundi Tidak di Tanya Pada Hari Akhirat

Adakah Mengundi Tidak di Tanya Pada Hari Akhirat

16 views

Adakah Mengundi Tidak di Tanya Pada Hari Akhirat

Soal :

Benarkah perkataan orang yang berkata memilih pemimpin dalam pilihanraya tidak akan ditanya pada hari kiamat. Olih itu undilah siapa yang kita mahu undi. Pilihanraya hanya perkara dunia yang tidak ada hubungan dengan akhirat?

Jawab :

Pada sisi orang-orang atheis yaitu orang-orang yang tidak ada agama maka semua perbuatan manusia tidak akan dibicarakan pada hari akhirat bahkan akhirat pun tidak ada disisi mereka. Mereka adalah antara kafir yang paling keji diantara berbagai jenis kafir yang ada.

Adapun di sisi orang yang beriman maka wajib percaya bahawa di akhirat nanti semua perbuatan yang telah dilakukan olih manusia akan didatangkan dan dihisab. Tidak ada suatu pun yang terlepas dari hisab.

Bukan sahaja perkara besar seperti memilih pemimpin bahkan perkara yang kecil pun akan dihisab samada perbuatan itu baik atau jahat.

Firman Allah Taala :

فَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ خَيْرًا يَرَهُ . وَمَنْ يَعْمَلْ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ شَرًّا يَرَهُ

Artinya : “Maka siapa yang mengerjakan suatu amal baik sekalipun sekecil semut pasti akan dilihatnya (pada hari kiamat). Dan siapa yang mengerjakan amal jahat sekalipun sekecil semut pasti akan dilihatnya (pada hari kiamat).” (Al-Zalzalah : 7 & 8)

Apabila semua yang kecil dan besar akan dibicarakan maka jika baik amalnya maka syurga balasannya dan jika jahat amalnya maka neraka balasannya.

Hari kiamat ialah hari semua manusia akan melihat segala perbuatan yang pernah dia lakukan ketika hidup di dunia.

Firman Allah Taala :

الْيَوْمَ تُجْزَىٰ كُلُّ نَفْسٍ بِمَا كَسَبَتْ ۚ لَا ظُلْمَ الْيَوْمَ ۚ إِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ

Artinya : “Pada hari kiamat itu setiap orang akan ditunjuk segala perbuatan yang pernah dia lakukan. Tidak dizalimi seorang jua pun pada hari itu. Sungguhnya Allah sangat segera menghisab.” (Mukmin : 17)

Dan Firman Allah :

وَنَضَعُ الْمَوَازِينَ الْقِسْطَ لِيَوْمِ الْقِيَامَةِ فَلا تُظْلَمُ نَفْسٌ شَيْئًا وَإِنْ كَانَ مِثْقَالَ حَبَّةٍ مِنْ خَرْدَلٍ أَتَيْنَا بِهَا وَكَفَى بِنَا حَاسِبِينَ

Artinya : “Dan Kami akan hantarkan neraca timbangan amal yang adil pada hari kiamat. Maka seorang pun tidak akan dizalimi sedikit pun. Dan walaupun amalan yang seberat biji sawi pun akan Kami datangkan dengannya. Mencukupilah Kami sebagai yang menghisab.” ( Al-Anbiya’ : 47)

Ketika mengundi memilih pemimpin tangan digunakan untuk memangkah siapa yang dia pilih menjadi pemimpinnya. Tangan yang memangkah itu pasti akan menceritakan semula siapa yang dia pilih. Sekalipun undi adalah rahsia tetapi tangannya ada bersama ketika dia mengundi itu dan tangan akan menjadi saksi perbuatannya itu samada dia memilih yang dibenarkan olih Allah atau yang diharamkan olih Allah sekalipun mulutnya bolih bercakap bohong ketika di dunia.

Firman Allah Taala :

الْيَوْمَ نَخْتِمُ عَلَىٰ أَفْوَاهِهِمْ وَتُكَلِّمُنَا أَيْدِيهِمْ وَتَشْهَدُ أَرْجُلُهُمْ بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

Artinya : “Pada hari kiamat nanti akan Kami tutup mulut-mulut mereka dan Kami jadikan segala tangan mereka berkata-kata dan segala kaki mereka menjadi saksi dengan segala perbuatan yang telah mereka kerjakan.” (Yaasin : 65)

Dan sekalipun seseorang itu telah lupa siapa yang dia pilih ketika di dunia sebagai pemimpin maka Allah akan tunjukkan kembali semua yang telah dia lupakan itu.

Firman Allah :

يُنَبَّأُ الْإِنْسَانُ يَوْمَئِذٍ بِمَا قَدَّمَ وَأَخَّرَ

Artinya : “Akan diceritakan kepada manusia pada hari itu (hari kiamat) dengan segala perbuatan yang telah mereka lakukan dan perbuatan yang telah mereka lupakan.” (Al-Qiyamah : 13)

Akhir sekali berhati-hatilah ketika membuat pilihan nanti jangan sampai menyesal di akhirat nanti dan menyalahkan diri sendiri kerana semuanya rahsia pada hari itu akan terbuka nyata tidak dapat disembunyikan lagi. Sampai manusia akan menjadi tersangat takut kerana terkejut melihat semua perkara yang pernah dia lalukan ada tertulis dalam buku catatan amal.

Firman Allah Taala :

وَوُضِعَ الْكِتَابُ فَتَرَى الْمُجْرِمِينَ مُشْفِقِينَ مِمَّا فِيهِ وَيَقُولُونَ يَا وَيْلَتَنَا مَالِ هَٰذَا الْكِتَابِ لَا يُغَادِرُ صَغِيرَةً وَلَا كَبِيرَةً إِلَّا أَحْصَاهَا ۚ وَوَجَدُوا مَا عَمِلُوا حَاضِرًا ۗ وَلَا يَظْلِمُ رَبُّكَ أَحَدًا

Artinya : “Dan akan dibuka buku catatan amalan masing-masing maka orang-orang yang berdosa akan melihat dalam ketakutan pada segala amalan yang tercatat di dalamnya. Dan mereka akan berkata “Celakalah kami pada hari ini. Buku apakah ini sampai semuanya kecil dan besar ada tertulis belaka.” Mereka nampak semua perbuatan mereka ada belaka. Dan Tuhanmu tidak menzalimi siapa jua pun.” (Al-Kahfi : 49)

Kesimpulan :

بَلِّغُوا عَنِّى وَلَوْ آيَةً

Sampaikanlah dariku walau hanya satu ayat” (HR. Bukhari).

Ibnu Hajar rahimahullah menjelaskan, ولو آية maksudnya adalah walau hanya satu ayat, hendaknya setiap orang yang mendengarnya bersegera menyampaikan ilmu yang dia terima walaupun sedikit, agar semua ilmu yang datang dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam terus bersambung.”

  • Setiap amalan yang dilakukan olih manusia akan ditunjukkan pada hari kiamat dan dihisab. Amalan yang baik akan mendapat balasan yang baik yaitu syurga manakala amalan yang jahat akan mendapat balasan yang jahat yaitu neraka.
  • Tidak ada seorang jua pun yang dapat menyembunyikan apa yang ia telah kerjakan kerana semuanya sudah ditulis dan akan dibentangkan di hadapannya pada hari kiamat nanti dan anggota tubuh badannya akan menjadi saksi.
  • Perkataan yang mengatakan perbuatan manusia di dalam dunia tidak akan dihisab pada hari kiamat adalah salah dan ia adalah perkataan golongan athies yang tidak mempunyai agama.

Wallahua’lam. FP UAI Original

Hukum Mengundi Pilihanraya & Memilih Pemimpin – UAI

https://www.youtube.com/watch?v=2YKFqJGXAdE