Apa Hukum Suami Tidak Membayar Mas kahwin Isteri

Hukum Suami Tidak Membayar Maskawin IsteriMas Kahwin atau disebut juga sebagai mahar adalah suatu yang diwajibkan olih agama diberi olih suami kepada isteri.

Allah Taala berfirman :

وَءَاتُوا النِّسَآءَ صَدُقَاتِهِنَّ نِحْلَةً

Artinya : “Berikanlah kamu sekelian akan maskawin (mahar) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian dengan penuh kerelaan.” (An-Nisak : 4)

dan firmanNya :

فَمَا اسْتَمْتَعْتُم بِهِ مِنْهُنَّ فَئَاتُوهُنَّ أُجُورَهُنَّ فَرِيضَةً

Artinya : “ Maka isteri-isteri yang telah kamu nikmati (campuri) di antara mereka, berikanlah kepada mereka maharnya sebagai suatu kewajiban”. ( An-Nisa’ : 24)

Olih itu maskawin adalah hak seorang isteri yang wajib diberikan oleh suaminya. Status maskawin adalah hak yang dimiliki olih isteri maka jika hak isteri dipinjam atau dihutangi maka wajib pula hak isteri itu dikembalikan sekalipun sudah lama perkahwinan dilangsungkan. Walau bagaimana jua pun apabila suami meminjam mahar isteri sebab ada keperluan terdesak wajib dibayar kembali olih suami.

Jika isteri menghalalkannya maka terlepas kewajipan membayar olih suami tetapi jika isteri tidak menghalalkannya tetap wajib suami membayar maskawin tersebut.

Jika sengaja tidak mau membayarnya sedangkan suami mampu untuk membayarnya maka hukumnya adalah haram. Memakan harta yang haram itu menyebabkan amalan suami tidak diterima. Apabila suami meninggal dunia sedangkan hutang maskawin tersebut belum dibayar mayat tetap dikira berhutang dan akan diminta pertanggung jawabkan di akhirat nanti.

Larangan didalam Islam berhutang tanpa mahu membayarnya, , mengambil harta orang lain tanpa hak (mencuri, rompak, samun atau dengan jalan menipu dalam berniaga dan sebagainya) ancamannya adalah sebagaimana terdapat didalam Al-Quran :

وَمَن يَغْلُلْ يَأْتِ بِمَا غَلَّ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ثُمَّ تُوَفَّى كُلُّ نَفْسٍ مَّاكَسَبَتْ وَهُمْ لاَ يُظْلَمُونَ

Artinya : “Barangsiapa yang berkhianat (mengambil hak orang lain dengan cara batil) dalam urusan harta, maka pada hari kiamat ia akan datang membawa apa yang dikhianatkannya itu, kemudian tiap-tiap diri akan diberi pembalasan tentang apa yang ia kerjakan dengan (pembalasan) yang setimpal, sedangkan mereka tidak akan dizalimi. (Ali-Imran 161)

Dari ayat di atas jelas bahwa hukumnya adalah haram siapa sahaja yang meminjam harta orang lain dan sengaja tidak mahu mengembalikannya atau mengambil hak orang lain secara batil, tipu dan sebaginya.

Jika suami berkata bahawa suami tidak wajib lagi membayar hutang maskawin sebab suami selalu memberi nafaqah makan minum dan belanja keperluan dapur selama mereka bersama maka perkataan suami itu adalah batil dan tidak ada ulama yang mengeluarkan hukum seperti itu. Semua itu adalah kewajipan yang lain tidak sekali-kali termasuk hutang maskawin. Suami tetap wajib membayar hutang maskawin walaupun sudah bertahun memberi nafaqah, hadiah dan harta kepada isterinya.

بَلِّغُوا عَنِّى وَلَوْ آيَةً

Sampaikanlah dariku walau hanya satu ayat” (HR. Bukhari).

Ibnu Hajar rahimahullah menjelaskan, ولو آية maksudnya adalah walau hanya satu ayat, hendaknya setiap orang yang mendengarnya bersegera menyampaikan ilmu yang dia terima walaupun sedikit, agar semua ilmu yang datang dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam terus bersambung.”

Wallahua’lam. FP UAI Original

Ustaz Azhar Idrus – Suami Tak Bayar Mas Kahwin

error: Content is protected !!