Apakah Hukum Berzikir dengan Buah Tasbih?

Apakah Hukum Berzikir dengan Buah Tasbih?
Soal :

Haruskah menghitung zikir dengan mengunakan biji-biji atau biji yang diikat pada tali yang dikenali sebagai buah tasbih? Dan jika harus manakah yang lebih afdhal antara menggunakan jari atau buah tasbih?

Jawab :

Hukum berzikir mengunakan buah tasbih atau kadangkala disebut dengan tasbih sahaja adalah harus.

Dari Ummul Mukminin isteri Rasulullah saw Syafiyah r.a. ia berkata :

دَخَلَ عَلَيَّ رَسُوْلُ اللهِ صَلّى اللهُ عَليهِ وَسَلّمَ وَبَيْنَ يَدَيَّ أَرْبَعَةُ آلاَفِ نَوَاةٍ أُسَبِّحُ بِهَا، فَقَالَ: لَقَدْ سَبَّحْتِ بِهَذَا؟ أَلاَ أُعَلِّمُكِ بِأَكْثَرَ مِمَّا سَبَّحْتِ بِهِ؟ فَقَالَتْ: عَلِّمْنِيْ، فَقَالَ: قُوْلِيْ سُبْحَانَ اللهِ عَدَدَ مَا خَلَقَ مِنْ شَىْءٍ

Artinya : “Telah masuk atasku Rasulullah saw dan ketika itu dihadapanku terdapat empat ribu biji-biji yang aku guna untuk bertasbih dengannya. Maka sabda baginda : Mahukah aku beritahu kamu dengan suatu yang lebih banyak dari ini?
Aku jawab : Ya. Maka sabda baginda : Sebutlah olih mu ‘سُبْحَانَ اللهِ عَدَدَ مَا خَلَقَ مِنْ شَىْءٍ’ artinya ‘Maha suci Allah sebanyak ciptaan Allah’.” (Hadith Tirmizi & Hakim)

Maka dari hadith ini terjawab bahawa menggunakan biji-biji untuk berzikir tidak dilarang olih Rasulullah saw.

Berkenaan mana lebih afdhal antara menggunakan jari atau biji tasbih maka bergantung kepada seseorang. Jika mudah diingati bilangan zikir yang disebut walau hanya menggunakan jari maka menggunakan jari adalah afdhal. Dan jika kesukaran mengingati bilangan zikir yang disebut maka menggunakan buah tasbih adalah afdhal.

Berkata Ibnu Hajar Al-Haithami :

إِنْ أَمِنَ الْمُسَبِّحُ الْغَلَطَ كَانَ عَقْدُهُ بِالأَنَامِلِ أَفْضَلَ، وَإِلاَّ فَالسُّبْحَةُ أَفْضَلُ.

Artinya : “Jika tidak khuatir tersalah bilangan zikir maka dengan jari-jari afdhal dan jika khuatir tersalah bilangan zikir maka dengan buah tasbih afdhal.” (Fatawa Kubra)

Kesimpulan Mengenai Apakah Hukum Berzikir dengan Buah Tasbih?

– Berzikir samada dengan jari atau buah tasbih adalah harus kedua cara tersebut.

– Setiap gerakan jari yang dilakukan akan mendapat pahala di sisi Allah Taala.

– Afdhal berzikir dengan jari jika tidak khuatir tersalah bilangan zikir yang disuruh dan jika khuatir tersalah maka dengan buah tasbih afdhal.

بَلِّغُوا عَنِّى وَلَوْ آيَةً

Sampaikanlah dariku walau hanya satu ayat” (HR. Bukhari).

Ibnu Hajar rahimahullah menjelaskan, ولو آية maksudnya adalah walau hanya satu ayat, hendaknya setiap orang yang mendengarnya bersegera menyampaikan ilmu yang dia terima walaupun sedikit, agar semua ilmu yang datang dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam terus bersambung.”

Wallahua’lam. FP UAI Original

Zikir guna jari atau tasbih – Ustaz Azhar Idrus

error: Content is protected !!