Bahaya Banyak Makan dari Segi Kesihatan dan Pandangan Islam

Bahaya Banyak Makan dari Segi Kesihatan dan Pandangan Islam

Allah swt berfirman :

وَكُلُوا وَاشْرَبُوا وَلَا تُسْرِفُوا

artinya : “Makanlah kamu dan minumlah kamu dan tetapi jangan sampai melampau batas.” (Al-A’raf 31)

Rasulullah saw bersabda :

ما ملأ آدميٌّ وعاءً شرًّا من بطن، بحسب ابن آدم أكلات يُقمن صلبَه، فإن كان لا محالة، فثُلثٌ لطعامه، وثلثٌ لشرابه، وثلثٌ لنفَسِه

“Tidaklah manusia itu memenuhkan bekas yang lebih buruk dari perutnya. Cukuplah bagi manusia itu memakan beberapa suapan untuk menegakkan badannya. Maka jika dia mahu lebih lagi, hendaknya ia makan sepertiga perutnya untuk makanan, sepertiga untuk minuman dan sepertiga lagi untuk bernafas.” (Hadith Tirmizi)

Dan hadith :

عَنْ عَمْرِو بْنِ شُعَيْبٍ, عَنْ أَبِيهِ, عَنْ جَدِّهِ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم كُلْ, وَاشْرَبْ, وَالْبَسْ, وَتَصَدَّقْ فِي غَيْرِ سَرَفٍ, وَلَا مَخِيلَةٍ .

artinya : Dari Amar Ibnu Syu’aib dari ayahnya dari datuknya, r.a. berkata:

“Rasulullah saw telah bersabda : “Makanlah, minumlah, berpakaianlah dan bersedekahlah tanpa berlebih-lebihan dan tanpa menunjuk-nunjuk.” (Hadith Ahmad dan Abu Dawud)

Imam As-Syafi’ie berkata :

لان الشبع يثقل البدن، ويقسي القلب، ويزيل الفطنة، ويجلب النوم، ويضعف عن العبادة

artinya : “Dari kerana sangat kenyang akan membuat badan menjadi berat, hati menjadi keras, menghilangkan kecerdikan, kuat tidur dan melemahkan dari beribadah”.

Berkata Ibn Hajar :

وما جاء من النهي عنه محمول على الشبع الذي يثقل المعدة ويثبط صاحبه عن القيام للعبادة ويفضي إلى البطر والأشر والنوم والكسل وقد تنتهي كراهته إلى التحريم بحسب ما يترتب عليه من المفسدة

“Hukum yang datang pada larangan kenyang itu ditanggung atas makna kekenyangan yang membuatkan penuh perut dan menjadikan orangnya berat untuk melaksanakan ibadah dan mendatangkan rasa angkuh, bernafsu, banyak tidur dan malas. Bolih jadi hukumnya berubah dari makruh menjadi haram sesuai dengan kesan buruk yang ditimbulkan (seperti membahayakan kesihatan atau mendatangkan penyakit).”

Akhir sekali Allah swt berfirman :

إِنَّ الْمُبَذِّرِينَ كَانُوا إِخْوَانَ الشَّيَاطِينِ

“Dan sesungguhnya orang-orang yang melakukan pembaziran itu adalah saudara-saudaranya syaitan.” (Al-Isra’ : 27)

بَلِّغُوا عَنِّى وَلَوْ آيَةً

Sampaikanlah dariku walau hanya satu ayat” (HR. Bukhari).

Ibnu Hajar rahimahullah menjelaskan, ولو آية maksudnya adalah walau hanya satu ayat, hendaknya setiap orang yang mendengarnya bersegera menyampaikan ilmu yang dia terima walaupun sedikit, agar semua ilmu yang datang dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam terus bersambung.”

wallahua’lam. FP UAI Original

Benarkah Nabi Tidak Pernah Sakit Perut? ‘Hukum Makan Banyak Di Majlis Kenduri’ – Ustaz Azhar Idrus

error: Content is protected !!