Fatwa Universiti Al-Azhar : Meletakkan Gura di Bawah Bantal

Meletakkan Gura di Bawah Bantal

Fatwa Syeikh Athiyah Saqr
Ketua Lajnah Fatwa Universiti Al-Azhar

Soal :

Ketika tidur saya letak Quran dibawah bantal supaya dijauhi dari syaitan dan mimpi yang menakutkan. Maka apa pandangan agama pada yang demikian itu?

Jawab :

Firman Allah Taala :

إِنَّهُ لَقُرْآنٌ كَرِيمٌ (٧٧) فِي كِتَابٍ مَكْنُونٍ (٧٨) لا يَمَسُّهُ إِلا الْمُطَهَّرُونَ

Artinya : “Sungguhnya ia adalah Al-Quran yang mulia. Di dalam kitab yang dipelihara. Tiada menyentuhnya melainkan orang-orang yang suci.” (Al-Waqi’ah : 77-79)

Para ulamak menerangkan tentang memuliakan Quran dan mushaf dimana mereka menyuruh dengan bersuci ketika menyentuh dan membawanya.

Maka setengah dari perbuatan memuliakan Quran ialah tidak meletaknya di bawah bantal ketika tidur atau meletakkan suatu benda atau buku-buku di atasnya atau perbuatan yang menunjukkan merendah-rendahkannya.

Telah datang pada Kitab Al-Masohif bagi Imam Abu Daud bahawasanya tidak layak meletak Quran di atas bumi. Dan membawa datang ia akan athar pada hukum yang demikian itu yang tidak ia terangkan akan darjatnya bahawa Rasulullah saw bersabda bagi seorang yang meletakkan tulisan zikrullah pada bumi “Melaknat olih Allah siapa yang berbuat seperti ini. Jangan kamu letak zikrullah pada bukan tempatnya.”

Dan hukum ini jika meletakkan Quran dibumi tanpa niat menghina. Adapun jika niat menghina maka haram dengan ijmak ulamak bahkan kebanyakkan ulamak berkata barangsiapa yang merendah-rendahkan dan mempersenda dengan kitab Allah maka dia menjadi kafir. Dan terkadang ada bagi tujuan selain itu yang tidak dapat diputuskan dengan pendapat padanya.

Tersebut pada Kitab Itqan bagi Imam Suyuthi :

Disunatkan mewangikan Quran dan meletaknya atas pengalas dan haram bersandar atau menindih atasnya kerana padanya ada arti penghinaan dan melecehkan Quran. Seperti itu juga hukumnya menghulur dua kaki kepada Quran.

Dan yang difaham dari berbantalkan ialah menindihnya dan menjadikan bantal sebagai alas ketika tidur. Dan keduanya adalah dilarang.

Sumber : Kitab Ahsanul Kalam m.s. 309

بَلِّغُوا عَنِّى وَلَوْ آيَةً

Sampaikanlah dariku walau hanya satu ayat” (HR. Bukhari).

Ibnu Hajar rahimahullah menjelaskan, ولو آية maksudnya adalah walau hanya satu ayat, hendaknya setiap orang yang mendengarnya bersegera menyampaikan ilmu yang dia terima walaupun sedikit, agar semua ilmu yang datang dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam terus bersambung.”

Wallahua’lam. FP UAI Original

Ustaz Azhar Idrus – Letak Yassin&Al Ma’tsurat Dalam Bantal Ketika Tidur

error: Content is protected !!