Hukum Bekerja Di kedai Ada Jual Arak

Hukum Bekerja Di kedai Ada Jual Arak

19 views

Hukum Bekerja Di kedai Ada Jual ArakHukumnya adalah haram dan kena laknat jika terlibat dengan arak seperti memesan, mengankat, menyusun, menjadi jurujual dan seumpamanya :

عن أَنَسِ بن مَالِكٍ قال لَعَنَ رسول اللَّهِ في الْخَمْرِ عَشْرَةً عَاصِرَهَا وَمُعْتَصِرَهَا وَشَارِبَهَا وَحَامِلَهَا وَالْمَحْمُولَةُ إليه وَسَاقِيَهَا وَبَائِعَهَا وَآكِلَ ثَمَنِهَا وَالْمُشْتَرِي لها وَالْمُشْتَرَاةُ له
artinya dari Anas bin Malik beliau berkata : “Rasulullah saw telah melaknat berkaitan arak akan sepuluh golongan: (1) yang memerahnya, (2) yang minta diperahkan untuknya, (3) yang meminumnya, (4) yang membawanya, (5) yang minta dihantarkannya, (6) yang menuangkannya, (7) yang menjadi jurujualnya, (8) yang ambil untungnya, (9) yang membelinya, (10) yang minta dibelikannya.” ( Riwayat Tarmizi dan Ibnu Majah )

Apabila kerjanya adalah haram maka pendapatannnya juga adalah haram. Memakan hasil dari kerja yang haram atau disebut juga memakan harta yang haram adalah berdosa dan tidak diterima amal solihnya.

Adapun jika tidak terlibat dengan arak seperti dia menjadi jurujual pakaian di pasaraya yang juga ada menjual arak, maka hukumnya tidak haram.

Wallahua’lam. FP UAI Original

Bekerja Di Kedai/Pasaraya Yang Ada Menjual Arak – Ustaz Azhar Idrus

https://www.youtube.com/watch?v=Xlab36bVSxQ

بَلِّغُوا عَنِّى وَلَوْ آيَةً

Sampaikanlah dariku walau hanya satu ayat” (HR. Bukhari).

Ibnu Hajar rahimahullah menjelaskan, ولو آية maksudnya adalah walau hanya satu ayat, hendaknya setiap orang yang mendengarnya bersegera menyampaikan ilmu yang dia terima walaupun sedikit, agar semua ilmu yang datang dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam terus bersambung.”