Hukum Cium Tangan Bila Bersalaman

Hukum Cium TanganHadith-hadithnya

عن جابر أن عمر قام إلى النبي صلى الله عليه وسلم فقبل يده

Artinya : “Dari Jabir ra, bahwasanya Umar ra bangun menuju Rasulullah saw lalu mencium tangan baginda”. (Hadith Ahmad)

عن أسامة بن شريك قال: قمنا إلى النبي صلى الله عليه وسلم فقبلنا يده

Artinya : “Dari Usamah bin Syarik berkata ia, kami bangun kepada Rasulullah saw lalu kami mencium tangan baginda” (Hadith Ibnul Muqri ).

عن صفوان بن عسال أن يهوديا قال لصاحبه: اذهب بنا إلى هذا النبي صلى الله عليه وسلم .قال: فقبلا يديه ورجليه وقالا: نشهد أنك نبي

Artinya : “Dari Sofwan bin Assal, bahwasanya ada seorang yahudi berkata kepada temannya “Mari kita pergi kepada Nabi ini ( yakni Rasulullah saw kerana bertanyakan tentang tujuh ayat yang pernah diturunkan kepada Nabi Musa as dan apabila Rasulullah saw menjawab semua pertanyaan mereka ), maka mereka menicum tangan dan kaki Rasulullah dan berkata, kami bersaksi bahwa engkau adalah seorang nabi” (Hadith Tirmdizi ).

Dari Ammar bin Abi Ammar, pernah sekali Zaid bin Tsabit ra berkata kepada Ibnu Abbas, “berikanlah tanganmu.” Maka diberikanlah tangan Ibnu Abbas lalu Zaid menciumnya” (Hadith Ibnu Saad ).

Dari Ibnu Jad’an ia berkata kepada Anas bin Malik ra, apakah kamu pernah memegang Nabi dengan tanganmu ini ?. Sahabat Anas ra berkata : ya, lalu Ibnu Jad’an mencium tangan Anas tersebut. (Hadith Bukhari dan Ahmad)

Pandangan Ulama Tentang Mencium Tangan

– Berkata Imam Nawawi :

وَأَمَّا تَقْبِيلُ الْيَدِ ، فَإِنْ كَانَ لِزُهْدِ صَاحِبِ الْيَدِ وَصَلَاحِهِ ، أَوْ عِلْمِهِ أَوْ شَرَفِهِ وَصِيَانَتِهِ وَنَحْوِهِ مِنَ الْأُمُورِ الدِّينِيَّةِ ، فَمُسْتَحَبٌّ ، وَإِنْ كَانَ لِدُنْيَاهُ وَثَرْوَتِهِ وَشَوْكَتِهِ وَوَجَاهَتِهِ وَنَحْوِ ذَلِكَ ، فَمَكْرُوهٌ شَدِيدُ الْكَرَاهَةِ

Artinya : “Dan adapun mencium tangan, jika karena kezuhudan dan kesolihan empunya tangan, atau karena ilmunya, atau mulianya, atau karena dia menjaga perkara keagamaan, maka hukumnya disunatkan. Dan jika mencium tangan kerana dunianya atau kekayaannya atau pangkat dan sebagainya, maka hukumnya sangat dibenci.” ( Raudhat At-Tholibin)

– Berkata Imam Ahmad, adalah Sufyan At-Tsauri mengatakan, “Tidak mengapa mencium tangan seorang pemimpin, namun jika kerana kedunian maka tidak boleh.” ( Kitabul Al-Wara’ )

– Berkata Imam Abu Bakr Al-Marwazi “Saya pernah bertanya kepada Abu Abdillah (yakni Imam Ahmad) tentang mencium tangan, beliau mengatakan tidak mengapa jika alasannya karena agama, tetapi jika karena kedunian maka tidak boleh, kecuali dalam keadaan jika tidak menicum tangannya akan di pancung dengan pedang. ( Kitab Al-Wara’)

Kesimpulan :

– Hukum mencium tangan seseorang adakalanya bolih dan ada kalanya tidak dibolihkan.

– Tangan yang paling afdhal dicium ialah tangan Nabi saw sebagaimana yang dilakukan olih sebahagian sahabat yang diriwayatkan dalam hadith.

– Mencium tangan bukan dikhususkan kepada Nabi sahaja bahkan harus anak mencium tangan ibu bapa dan nenek moyangnya, isteri mencium tangan suami, murid mencium tangan guru, rakyat mencium tangan pemimpin, sahabat mencium tangan sahabat dan lainnya.

– Mencium tangan pemimpin adalah bolih jika pemimpin itu adalah adil maka jika pemimpin itu zalim atau fasiq tidaklah dicium tangannya. Begitu juga tidak bolih mencium tangan seseorang kerana dia banyak harta atau kerana dia pangkat besar atau kerana mendapatkan harta atau mencari pangkat disisinya atau kerana berpura-pura atau sebagainya.

– Jika mencium tangan seseorang kerana memuliakannya seperti mencium tangan kedua orang tua maka perbuatan tersebut mendapat pahala kerana termasuk dalam perintah agama menyukakan hati kedua orang tua.

– Mencium tangan yang bukan mahram tidak dibolihkan melainkan salah seorangnya masih kecil.

بَلِّغُوا عَنِّى وَلَوْ آيَةً

Sampaikanlah dariku walau hanya satu ayat” (HR. Bukhari).

Ibnu Hajar rahimahullah menjelaskan, ولو آية maksudnya adalah walau hanya satu ayat, hendaknya setiap orang yang mendengarnya bersegera menyampaikan ilmu yang dia terima walaupun sedikit, agar semua ilmu yang datang dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam terus bersambung.”

Wallahua’lam. FP UAI Original

Hukum Salam Cium Tangan – Ustaz Azhar Idrus

error: Content is protected !!