Hukum Potong Rambut & Kuku Bagi Peserta Korban

Hukum Potong Rambut & Kuku Bagi Peserta Korban

Sabda Rasulullah saw :

إذا دخل العشر، وأراد أحدكم أن يضحي، فلا يأخذ من شعره ولا من أظفاره شيئا، حتى يضحي
“Apabila telah masuk sepuluh awal dari bulan Zulhijjah, sedangkan salah seorang kamu hendak berkorban, janganlah dia memotong rambut dan kukunya sedikitpun sehingga sampai masa dia menyembelih korbannya.” (Hadith Muslim)

Keterangan :

– Sesiapa yang ingin menyembelih korban maka dilarang memotong apa2 yang pada badannya seperti kuku, rambut, misai, janggut atau lainnya.

– Waktu larangan ialah dari 1 zulhijjah sampai haiwan korban kita siap disembelih.

– Yang dilarang hanyalah yang akan melakukan korban sahaja manakala anak isterinya dan saudara maranya tidak termasuk dalam larangan.

– Larangan tersebut adalah larangan makruh bukan larangan haram.

– Jika dilanggar larangan tersebut maka tidaklah berdosa dan tidak dikenakan apa-apa denda.

– Jika tidak sengaja seperti kuku terpotong sebab terjatuh atau rambut putus ditiup angin maka tidak dikira melanggar larangan.

– Wakil korban atau tukang sembelih tidak termasuk orang yang dilarang.

Wallahua’lam. FP UAI Original

بَلِّغُوا عَنِّى وَلَوْ آيَةً

Sampaikanlah dariku walau hanya satu ayat” (HR. Bukhari).

Ibnu Hajar rahimahullah menjelaskan, ولو آية maksudnya adalah walau hanya satu ayat, hendaknya setiap orang yang mendengarnya bersegera menyampaikan ilmu yang dia terima walaupun sedikit, agar semua ilmu yang datang dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam terus bersambung.”

Larangan Potong Kuku, Rambut Bagi Yang Masuk Qurban – Ustaz Azhar Idrus

error: Content is protected !!