Kerajaan Akan Ditanya Tentang Rakyatnya Di Hari Kiamat

Kerajaan Akan Ditanya Tentang Rakyatnya Di Hari Kiamat

20 views

Kerajaan Akan Ditanya Tentang Rakyatnya Di Hari Kiamat

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَلَا كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ فَالْأَمِيرُ الَّذِي عَلَى النَّاسِ رَاعٍ عَلَيْهِمْ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْهُمْ

Artinya : 

Daripada Abdullah bin Umar r.a. sungguhnya Rasulullah saw bersabda :

Hati-hati! Semua kamu adalah pemimpin dan semua kamu akan ditanya darihal orang yang di bawah pimpinan kamu. Maka pemerintah negara yang memerintah atas rakyat adalah pemimpin atas mereka itu. Dan dia pasti akan ditanya dari hal mereka itu.” (Hadith Muslim)

Rasulullah saw telah memberi pesan pada hadith ini bahawa setiap yang memimpin ketika hidup di dunia ini pasti akan ditanya tentang kepimpinannya.

Pemimpin yang paling besar tanggung jawabnya ialah pemimpin-pemimpin besar seperti pemimpin negara atau pemimpin daerah. Arti bertanggung jawab ialah pemimpin negara atau daerah ketika di dunia wajib melaksanakan pemerintahan dengan benar yaitu memerintah sebagaimana yang dikehendaki olih Allah yaitu memastikan segala hukum yang dijalankan di dunia ini tidak bercanggah dengan hukum Islam dan ketika melaksanakan hukum pula wajib ia menjauhi kezaliman.

Segala peraturan yang diwajibkan olih Allah mesti dijalankan di dalam wilayah kekuasaannya samada rakyatnya suka atau pun tidak. Ini adalah kerana jika pemimpin itu tidak melaksanakan peraturan negara sebagaimana yang telah Allah tetapkan maka jadilah dia pada ketika itu pemimpin yang zalim.

Firman Allah :

وَمَن لَّمْ يَحْكُم بِمَآ أنزَلَ اللَّهُ فَأُوْلَـئِكَ هُمُ الظَّـلِمُونَ

Artinya : “Dan siapa yang tidak menjalankan hukum sebagaimana yang telah diturunkan olih Allah maka mereka itu adalah orang-orang yang zalim.” (Al-Maidah : 45)

Dan di akhirat nanti semua pemimpin akan menanggung segala bentuk pertanyaan dari Allah adakah dia telah memimpin negara dengan hukum Allah atau pun tidak. Jika dia telah melaksanakan hukum dan peraturan negara dengan hukum Allah maka dia akan selamat dan dimasukkan ke syurga dan tetapi jika dia tidak melaksanakan hukum Allah maka dia tergolong di dalam golongan orang yang zalim dan tempat kembali orang yang zalim adalah neraka samada dia seorang raja atau menteri atau seumpamanya.

Olih itu siapa sahaja yang bergelar pemimpin atau pemerintah dan pihak yang berkuasa hendaklah bersedia secukupnya kerana di akhirat nanti akan berhadapan dengan pertanyaan tentang segala yang dilakukan ketika menjadi pemimpin sebuah negara.

Pemimpin akan ditanya adakah dia telah melaksanakan undang-undang Islam sebagai undang-undang negara.

Pemimpin akan ditanya adakah dia telah melakukan keadilan sebagaimana yang dikehendaki olih Allah ketika menjadi pemimpin.

Pemimpin akan ditanya adakah dia ada mengambil kekayaan negara untuk diri sendiri.

Pemimpin akan ditanya adakah dia dahulu pemimpin yang menyenangkan rakyat atau menyenangkan diri sendiri.

Pemimpin akan ditanya adakah dia telah mewajibkan segala rakyat agar mematuhi ajaran Islam seperti sembahyang, menututp aurat dan seumpamanya.

Pemimpin akan ditanya adakah dia telah melarang rakyatnya dari melakukan yang haram dan maksiat seperti berjudi, minum arak, meninggalkan sembahyang dan seumpamanya.

Pemimpin akan ditanya adakah pernah dia menipu rakyatnya dan bermacam-macam pertanyaan yang sangat tidak diduga.

Akhir sekali sebuah pesanan dan amaran dari Rasulullah saw yang diriwayatkan daripada Ma’qil bin Yaasar r.a. katanya aku telah mendengar Rasulullah saw bersabda :

مَا مِنْ عَبْدٍ يَسْتَرْعِيهِ اللَّهُ رَعِيَّةً يَمُوتُ يَوْمَ يَمُوتُ وَهُوَ غَاشٌّ لِرَعِيَّتِهِ إِلَّا حَرَّمَ اللَّهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ

Artinya : “Tiada seorang hamba yang telah Allah lantik dia sebagai pemimpin bagi rakyatnya yang mati dalam keadaan menipu rakyatnya melainkan mengharamkan olih Allah atasnya syurga.” (Hadith Bukhari)

Wallahua’lam. FP UAI Original

بَلِّغُوا عَنِّى وَلَوْ آيَةً

Sampaikanlah dariku walau hanya satu ayat” (HR. Bukhari).

Ibnu Hajar rahimahullah menjelaskan, ولو آية maksudnya adalah walau hanya satu ayat, hendaknya setiap orang yang mendengarnya bersegera menyampaikan ilmu yang dia terima walaupun sedikit, agar semua ilmu yang datang dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam terus bersambung.”

“Kita Kena Undi Kerajaan Dalam PRU!” – Ustaz Azhar Idrus

https://www.youtube.com/watch?v=zoDd6QpeSuc