Mati Sebagai Kafir & Syirik Membelakangkan Hukum Allah

Mati Sebagai Kafir & Syirik Membelakangkan Hukum Allah

عَنْ جَابِرٍ قَالَ أَتَى النَّبِى
صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم
رَجُلٌ فَقَالَ يَا رَسُولُ اللهِ مَا الْمُوجِبَتَانِ
فَقَالَ مَنْ مَاتَ لا يُشْرِكُ بِاللهِ شَيْئَا دَخَلَ الْجَنَّةَ

وَمَنْ مَاتَ يُشْرِكُ بِاللهِ شَيْئَا دَخَلَ النَّارَ

arti hadith : Dari Jabir r.a. katanya :

“Seorang lelaki datang kepada Nabi s.a.w. lalu berkata :
“Ya Rasulullah , apakah dua perkara yang memastikan?

Nabi saw menjawab :

“Barang siapa yang mati padahal tidak melakukan apa2 kesyirikkan terhadap Allah pasti akan masuk syurga.
Dan barang siapa yang mati dalam keadaan berbuat syirik terhadap Allah pasti masuk neraka.” (Hadith Sahih)

Termasuk juga dalam syirik yang mengkufurkan ialah memberikan hak kepada mana-mana makhluk untuk membatal atau meminda hukum atau undang-undang Allah, yakni menghalalkan apa yang telah diharamkan oleh Allah atau mengharamkan apa yang dihalalkan olehNya. Perbuatan tersebut termasuk dalam syirik terhadap Allah swt kerana orang yang melakukannya telah menduakan Allah dari segi kuasa yakni ia seolah-olah menganggap ada kuasa yang lain yang menyamai kuasa Allah atau lebih hebat darinya yang boleh membatal atau meminda hukum dan ketetapan Allah.

Firman Allah;

اتَّخَذُواْ أَحْبَارَهُمْ وَرُهْبَانَهُمْ أَرْبَاباً مِّن دُونِ اللّهِ وَالْمَسِيحَ ابْنَ مَرْيَمَ وَمَا أُمِرُواْ إِلاَّ لِيَعْبُدُواْ إِلَـهاً وَاحِداً لاَّ إِلَـهَ إِلاَّ هُوَ سُبْحَانَهُ عَمَّا يُشْرِكُونَ

maksudnya : “Mereka (yakni orang-orang Yahudi dan Nasrani) telah mengangkat pendita-pendita dan rahib-rahib mereka sebagai tuhan selain dari Allah, dan (begitu juga mereka telah mengangkat sebagai tuhan) al-Masih (Isa) anak Mariam, sedangkan mereka tidak diperintahkan melainkan supaya menyembah Tuhan yang esa (Allah), yang tiada Tuhan melainkan Dia, maha suci Ia dari apa yang mereka sekutukan itu”. (at-Taubah: 31)

Rasulullah s.a.w. pernah mentafsirkan ayat ini kepada seorang sahabat bernama Adi bin Hatim. Adi pada zaman jahiliyah merupakan seorang penganut agama Nasrani, kemudian ia memeluk Islam. Adi bercerita :

“Satu ketika aku datang berjumpa Rasulullah s.a.w.. Kebetulan di leherku ada rantai salib yang diperbuat dari emas. Rasulullah berkata kepadaku; ‘Tanggalkan rantai di lehermu itu, wahai Adi. Aku aptuh dan membuangnya. Ketika itu Rasulullah s.a.w. membaca surah at-Taubah. Apabila Rasulullah sampai kepada ayat di atas dan selesai membacanya, aku lantas berkata kepada baginda; ‘Sesungguhnya kami (penganut Kristian) tidak pernah pun menyembah mereka (yakni pendita-pendita dan rahib-rahib kami)’. Rasulullah lalu menjawab;

أليس يحرمون ما أحل الله فتحرمونه ويحلون ما حرم الله فتستحلونه

“Bukankah mereka (yakni pendita-pendita dan rahib-rahib kamu dulu) telah mengharamkan apa yang telah dihalalkan Allah lalu kamu pun turut mengharamkannya, dan mereka juga telah menghalalkan apa yang Allah haramkan lalu kamu pun turut menghalalkannya (kerana mematuhi mereka)?”.

Adi menjawab; “Benar, ya Rasulullah”. Balas Rasulullah : “Itulah maknanya kamu menyembah mereka”.

(Riwayat Imam at-Thabrani dari Adi bin Hatim)

Pada hadith ini Rasulullah s.a.w. telah melabelkan orang yang mematuhi orang yang meminda hukum Allah sebagai menyembahnya. Ini menunjukkan bahawa perbuatan tersebut jelas merupakan syirik atau tindakan menyengutukan Allah. Malah perbuatan syirik sebegini telah dinyatakan oleh Allah dalam firmanNya;

أَمْ لَهُمْ شُرَكَاء شَرَعُوا لَهُم مِّنَ الدِّينِ مَا لَمْ يَأْذَن بِهِ اللَّهُ

“Patutkah mereka mempunyai sekutu-sekutu yang menentukan undang-undang untuk mereka dari urusan agama yang tidak diizinkan oleh Allah”. (as-Syura: 21)

بَلِّغُوا عَنِّى وَلَوْ آيَةً

Sampaikanlah dariku walau hanya satu ayat” (HR. Bukhari).

Ibnu Hajar rahimahullah menjelaskan, ولو آية maksudnya adalah walau hanya satu ayat, hendaknya setiap orang yang mendengarnya bersegera menyampaikan ilmu yang dia terima walaupun sedikit, agar semua ilmu yang datang dari Nabi shallallahu alaihi wa sallam terus bersambung.”

Semuga Allah swt memelihara kita semua dari syirik atau bersekutu dengan orang2 yang melakukan kesyirikan. Amiin. Wallahualam. FP UAI Original

Hidup Sebagai MUSLIM Tapi MATI KAFIR

error: Content is protected !!